Ranhill Utilities Membentuk Konsortium Untuk Membida Projek Sistem Air Jakarta

0 56

Ranhill Utilities Bhd menyatakan bahawa pihaknya sedang membentuk sebuah konsorsium untuk turut serta dalam penawaran projek pembangunan yang berkaitan dengan sistem peruntukan air minum bendungan Jatiluhur di Jakarta. 

Dalam pengajuan bursa, Ranhill Utilities menyatakan anak syarikatnya Ranhill Capital Sdn Bhd menandatangani perjanjian hari ini dengan dua firma Indonesia dan dua firma Filipina untuk melakukan kajian kemungkinan dan mengambil bahagian dalam proses penawaran. 

Firma Indonesia adalah PT Varsha Zamindo Lestari dan Perusahaan Perseroan PT Pembangunan Perumahan TBK (PP), sementara firma Filipina adalah Maynilad Water Services Inc dan Metropac Water Investments Corp (MWIC). 

Di bawah perjanjian itu, Ranhill Capital akan menjadi pemimpin konsortium dengan kepentingan ekuiti 74.84%, sementara Varsha akan memegang 10% saham dan PP 15% saham, dan baki 0.16% saham akan dipegang oleh Maynilad dan MWIC. 

Ranhill Capital akan memimpin pengembangan keseluruhan projek air termasuk pelaksanaan dan kemajuan kajian kemungkinan, serta pra-pembiayaan perbelanjaan kajian kemungkinan. 

Projek ini melibatkan pengembangan sistem air minum dari empangan Jatiluhur untuk mengedarkan air minum ke lima daerah di Jakarta termasuk Kota Bekasi, kabupaten Bekasi, kabupaten Karawang, kabupaten Bogor, dengan skala peruntukan sekitar 10,000 liter air mentah sesaat. 

Ranhill Utilities menyatakan, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Indonesia pada 29 Mei telah mengeluarkan “surat untuk melanjutkan” kepada pihak konsortium, untuk memfasilitasi kajian kemungkinan dilakukan pada projek tersebut. 

Saham Ranhill Utilities ditutup setengah sen atau 0.6% lebih rendah pada 89.5 sen hari ini, memberikan market cap kepada kumpulan sebanyak RM960 juta. Dari tahun ke tahun, saham syarikat turun sebanyak 16.4%.

Diterbitkan oleh Zack Baharum

Leave A Reply

Your email address will not be published.