Berdasarkan Impak Makanan Kesihatan, Pasaran Minyak Kelapa Sawit Global Dijangka Mencapai US $52.3 Bilion Menjelang 2025

0 30

Pasaran global minyak sawit diunjurkan mencapai US $25.3 bilion pada tahun 2025, mencapai CAGR 5.6% sepanjang tempoh analisis 2018 hingga 2025. Minyak sawit, juga disebut minyak dende dalam bahasa Portugis, adalah minyak sayuran yang diekstrak dari pulpa kemerahan  atau mesocarp buah-buahan dari pokok kelapa sawit. Sementara minyak sawit tepu 52%, minyak inti sawit mengandung 86% lemak tepu. Yang terakhir digunakan terutamanya dalam pelbagai produk pengguna, dari sabun dan kosmetik hingga detergen dan lilin. Selain penggunaannya dalam spektrum luas produk makanan seperti shortening, minyak masak dan marjerin, minyak sawit juga digunakan sebagai bahan bakar bio. Berbanding dengan minyak lain, minyak sawit merah mengandungi antioksidan dan vitamin E yang tinggi dan kandungan karotena yang tinggi, yang tidak terdapat pada minyak lain. Komposisi asid lemak dalam minyak sawit menawarkan keseimbangan yang sihat yang biasanya tidak terdapat pada minyak lain. Tidak seperti minyak lain, minyak sawit merah tetap stabil pada suhu tinggi menjadikannya sesuai untuk menggoreng. Minyak sawit merah tidak memerlukan proses hidrogenasi dan tidak mengandungi asid lemak trans.

Pasaran dunia minyak sawit telah berkembang dengan pesat selama bertahun-tahun seiring dengan sektor minyak sayuran. Walaupun aplikasi makanan menyumbang kepada pertumbuhan yang besar, penggunaan yang tetap dalam aplikasi industri juga menguntungkan pasaran. Minyak sawit merupakan ramuan utama dalam hampir 50% daripada semua produk makanan yang diproses memberikan banyak manfaat kesihatan seperti peningkatan penglihatan, kaya dengan antioksidan & vitamin K, meningkatkan metabolisme & penurunan berat badan, mengurangkan risiko barah & penyakit kardiovaskular dan keupayaan untuk melambatkan penyakit neurologi egeneratif. Sebilangan kecil produk makanan dan bukan makanan yang mengandungi minyak kelapa sawit termasuk coklat, bakeri, detergen, mi segera, ais krim, lipstik, marjerin, roti bungkus, doh pizza, syampu, sabun dan lain-lain lagi. Pertumbuhan pasaran masa hadapan akan didorong oleh peningkatan kelapa sawit lestari yang diperakui (CSPO) dengan didorongi kebimbangan masyarakat terhadap isu-isu alam sekitar, sosial, dan penebangan hutan yang berkaitan dengan penanaman minyak sawit. Permintaan untuk minyak kelapa sawit yang dihasilkan secara berlanjutan juga didorong oleh peningkatan fokus negara maju pada bahan bakar bersih dan hijau dan aplikasi yang semakin meningkat sebagai bahan utama dalam pengeluaran biofuel. Hasil produktiviti biofuel minyak sawit adalah yang tertinggi di antara semua tanaman biji minyak dan hanya dapat diatasi oleh tebu dari segi hasil produktiviti. Faktor lain yang mendorong peningkatan penggunaan minyak sawit termasuk sifatnya sebagai bentuk minyak sayuran yang paling murah, peningkatan pengeluaran di Indonesia dan Malaysia, permintaan yang semakin meningkat dari sektor makanan untuk digunakan sebagai marjerin, lemak roti, lemak menggoreng, dan minyak masak, dan hasil tinggi yang dihasilkan dari hektar ladang kelapa sawit. Peningkatan tumpuan pengguna terhadap kesihatan & kesejahteraan bersama dengan kesan minyak hidrogenasi separa yang tidak diingini pada tahap kolesterol mendorong pemproses makanan dan makanan ringan beralih kepada minyak sawit bebas lemak dan bebas GMO.

Asia-Pasifik mewakili pasaran terbesar di dunia dengan hitungan bahagian sebanyak 48% daripada jumlah pendapatan di seluruh dunia untuk tahun 2019. Faktor utama yang mendorong pertumbuhan pasaran di rantau ini termasuk populasi yang meningkat dan pertumbuhan permintaan yang sama untuk komoditi makanan, peningkatan rangkaian peruncitan, mengubah tabiat diet , pembandaran yang pesat, ekonomi yang terus berkembang, peningkatan taraf hidup, peningkatan hasil tanaman dan pengeluaran minyak, perubahan aspek kebimbangan kesihatan pengguna, dan peningkatan permintaan dari bahan kimia oleo. Pengeluaran di rantau ini meningkat dengan ketara dalam beberapa tahun terakhir didorong oleh peningkatan luas tanah kumulatif perladangan kelapa sawit, peningkatan hasil kelapa sawit, dan pelaburan dalam teknologi dan kegiatan berkaitan R&D. Dengan aplikasi, industri makanan, yang memegang sekitar 60% bahagian, mewakili penggunaan minyak sawit terbesar, sementara Bio-Diesel mewakili pertumbuhan terpantas dengan CAGR 6.6% sepanjang tempoh analisis 2018-2025.

Diterbitkan oleh Zack Baharum

Leave A Reply

Your email address will not be published.