Niaga Hadapan CPO Naik Ke Tahap Tertinggi Dalam Lapan Bulan Berdasarkan Prospek Permintaan China

0 25

Niaga hadapan minyak sawit didagangkan pada tahap tertinggi dalam hampir lapan bulan ketika jangkaan permintaan yang lebih tinggi dari pembeli utama China. 

Niaga hadapan di Kuala Lumpur meningkat untuk hari kedua, bertambah sebanyak 0.9% menjadikan 2,918 ringgit per tan, untuk didagangkan pada paras tertinggi sejak 23 Januari. Harga meningkat 3.8% setakat ini minggu ini. 

Pasaran minyak sawit masih optimis dengan kenaikan permintaan 12.5% ​​dari 1-15 September, terutamanya disebabkan oleh peningkatan tempahan dari China kerana ia mengembalikan simpanannya dan memenuhi permintaan domestik yang lebih tinggi, menurut Marcello Cultrera, institusi pengurus penjualan dan broker di Phillip Futures di Kuala Lumpur. 

Harga berkemungkinan mencapai julat lebih tinggi dari 2,950 hingga 3,050 ringgit per tan pada akhir bulan, walaupun kenaikan pengeluaran mungkin memberi kesan negatif pada harga, katanya. Pasaran akan mengawasi data pengeluaran dari Persatuan Minyak Sawit Malaysia, katanya. 

Pengiriman minyak sawit dari Malaysia meningkat 12.4% dari bulan sebelumnya kepada 780,305 tan pada 1-15 September, menurut AmSpec Agri.

Fitch Ratings melihat harga minyak sawit mentah cenderung turun dalam beberapa bulan akan datang kerana keadaan cuaca yang lebih baik menyokong hasil dan output pada separuh masa kedua. 

Namun, harga CPO mungkin tetap kuat jika corak cuaca La Nina yang mempengaruhi hasil kacang soya di Amerika dan krisis tenaga kerja di Malaysia dapat menunda penuaian buah sawit menjelang musim puncak produksi sekitar bulan September, kata Fitch dalam laporan 14 September.

Diterbitkan oleh Zack Baharum

Leave A Reply

Your email address will not be published.