La Nina Bakal Memangkin Harga CPO

0 9

Fenomena cuaca La Nina yang bakal muncul akan membawa hujan lebat daripada kebiasaan bakal menentukan kadar kenaikan harga minyak sawit mentah (CPO) semasa. 

Pakar perladangan secara amnya menjangkakan 75 peratus kemungkinan La Nina berlaku dari Oktober hingga Disember di kawasan penanaman kelapa sawit Asia Tenggara. CPO baru-baru ini meningkat untuk didagangkan pada harga RM3,000 per tan dari paras rendah sekitar RM2,000 per tan pada bulan Mei, didorong oleh kenaikan harga saingan minyak kacang soya. 

Menurut perunding industri MR Chandran, harga CPO yang tinggi pada dasarnya disebabkan oleh kenaikan harga kacang soya dan jangkaan pengeluaran CPO yang lebih rendah dari pengeluar utama Malaysia dan Indonesia tahun ini. 

“Kami telah menyaksikan kenaikan harga minyak kacang soya sebanyak 13 peratus selama sebulan kerana keadaan cuaca yang buruk dan peningkatan penggunaan minyak kacang soya untuk penukaran menjadi biodiesel di AS.”

“Namun, tidak ada keraguan bahawa kesan langsung dari La Nina dapat memberikan sokongan kepada harga CPO kerana hujan lebat akan mempengaruhi penuaian tandan buah segar (FFB) di ladang, mengakibatkan kelewatan pengosongan tanaman, ”jelas Chandran.

Dia menyatakan kepada StarBiz bahawa beberapa ladang kelapa sawit juga akan mengalami penurunan pengeluaran sekitar 5 hingga 10 peratus akibat banjir di ladang yang sudah matang.

Namun, banjir biasanya bersifat jangka pendek, katanya. Pengarah Urusan Kim Loong Resources Bhd Gooi Seong Hin merasakan bahawa “cuaca akan memainkan peranan penting dalam menentukan pengeluaran komoditi pertanian. 

“La Nina dijangka terjadi dalam tiga bulan ke depan, yang dapat mempengaruhi pengeluaran kacang soya yang akan mempertahankan harga komoditi ini pada tahap tinggi. 

“Sejauh mana, tiada siapa yang tahu. Jadi, yang terbaik adalah terus mengurangkan stok CPO semasa dalam tempoh ini sebanyak mungkin, ”kata Gooi. 

Dia menyatakan bahawa harga CPO ditentukan oleh harga minyak makanan saingan, terutama minyak kacang soya. 

Ini juga sangat dipengaruhi oleh harga minyak mentah kerana pengeluaran biodiesel juga menggunakan CPO “jika harganya tepat.”

“Namun, harga minyak mentah diharapkan tetap rendah untuk beberapa waktu di masa hadapan. Walaupun inflasi akan membantu menaikkan harga CPO, ini tidak mungkin terjadi ketika wabak Covid-19, ”katanya. 

Dengan pengeluaran CPO tidak mungkin meningkat dengan ketara untuk sepanjang tahun ini, Gooi berharap harga CPO dapat dikekalkan pada tahap semasa sehingga suku pertama tahun hadapan.

Dia juga menyatakan bahawa jika vaksin Covid-19 dapat dijumpai dan kegiatan ekonomi kembali ke tahap pra-pandemik 19, maka permintaan untuk CPO kemungkinan besar akan meningkat secara substansial dan menaikkan harganya lebih jauh. 

Purata harga CPO untuk tahun 2020 nampaknya cenderung ke arah RM2,600 per tan, kata Gooi. 

“Mudah-mudahan harga CPO secara purata untuk 2021 sekitar RM 2,700 per tan dengan menekankan bahawa stok minyak sawit harus dikekalkan di bawah tanda dua juta tan pada akhir 2020.” 

Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif Persatuan Minyak Sawit Malaysia, Datuk Nageeb Wahab, percaya bahawa fenomena La Nina yang diramalkan tahun ini akan sederhana. 

“Sebarang cuaca buruk akan mempengaruhi pengeluaran buah sawit, terutama ketika perusahaan perladangan saat ini menghadapi kekurangan pekerja di ladang mereka di seluruh negara,” katanya. 

Dianggarkan bahawa kekurangan tenaga kerja di sektor perladangan akan meningkat dua kali ganda atau meningkat menjadi 62,000 pada akhir tahun ini dari kekurangan sekitar 36,000 sewaktu pra-Covid 19. 

Untuk tahun 2020, pengeluaran CPO dijadualkan turun menjadi sekitar 19.3 juta-19.4 juta tan, yang jauh lebih rendah daripada 19.8 juta tan yang dicatatkan pada tahun 2019.

Sementara itu, Public Investment Bank Bhd (PIB) telah menyemak semula unjuran harga CPO 2020 menjadi RM2 ,600 per tan dari sebelumnya RM2,500 per tan. Oleh itu, broker juga telah meningkatkan ramalan pendapatannya sebanyak 5 -10 peratus di seluruh syarikat perladangan di bawah liputannya. 

Ia juga meningkatkan penghasilan harganya berkali-kali untuk mencerminkan prospek harga CPO positif dalam jangka pendek. 

Namun, PIB tetap mempertahankan sikap “neutral” pada sektor ini, dengan alasan jangkaan harga CPO yang lebih rendah sebanyak RM2,500 per tan untuk tahun 2021.

“Kami mencadangkan para pelabur untuk melihat syarikat small-mid cap, yang memberikan kenaikan lebih menarik berbanding big cap, “katanya. 

Pilihan utama PIB adalah Sarawak Plantation Bhd, Ta Ann Holdings Bhd dan TSH Resources Bhd memandangkan penilaian mereka lebih menarik dan pertumbuhan pengeluaran buah segar yang lebih tinggi daripada purata.

Diterbitkan oleh Zack Baharum

Leave A Reply

Your email address will not be published.