Rumusan FCPO Untuk Minggu 21-25 September 2020

0 18

21-25 Sept: Niaga Hadapan CPO turun dengan cepat dari minggu terbaik hingga terburuk akibat penurunan minyak yang berkaitan. Harga tunai jatuh dengan ketara

Harga Malaysia — Niaga hadapan CPO mengalami salah satu kejatuhan mingguan terburuk dalam setahun sebanyak RM 90.55 kepada purata mingguan RM2881 per tan atau US $695 per tan setelah menjunam selama 4 hari berturut-turut. Kejatuhan minyak berkaitan, pengambilan untung dan peningkatan prospek pengeluaran sawit September membebani Niaga hadapan CPO. Minyak kacang soya dan olein sawit turun 5.65 peratus dan 4.93 peratus masing-masing dari pembukaan Isnin hingga Jumaat ditutup di Dalian Exchange. Minyak bunga matahari turun US $115 atau 11.38 peratus kepada AS $895 per tan berdasarkan FOB Ukraine pada masa yang sama. Sawit ditekan dengan kejatuhan setiap hari, hanya membuat pemulihan 20 peratus pada hari Jumaat dari beberapa pembelian murah. Niaga hadapan jatuh dari pembukaan pada RM 3080 pada hari Isnin kepada RM 2824 pada hari Jumaat atau turun RM 184 atau 5.97 peratus. Di pasaran tunai, harga dagangan purata CPO tempatan menurun dalam keadaan yang agak kurang teruk, turun sebanyak RM 47 atau 1.57 peratus kepada RM 2948 per tan setelah didagangkan RM 3050-2860 pada minggu ini. RM 3000 per tan tidak berjaya dikekalkan. Sementara itu, harga tunai olein sawit RBD jatuh pada kadar yang lebih pantas US $ 18 atau 2.35 peratus untuk ditetapkan pada purata mingguan AS $ 754 per tan. Sebilangan besar penghantaran didagangkan Jan-Feb-Mar turun secara purata pada AS $ 16.50 kepada AS $ 714.55 per tan dari minggu sebelumnya. Apr-Mei-Jun turun US $ 30.

Harga Indonesia — Harga tender PTPN merosot setelah kenaikan 3 minggu, naik Rp. 276.80 per kg hingga Rp. 9428 per kg atau AS $ 720.12 per tan berdasarkan FOB. Tender bermula minggu ini dengan harga tinggi Rp. 10,006 per kg tetapi gagal bertahan di paras tersebut, jatuh ke paras terendah Rp. 9080 per kg pada hari Jumaat. Harga eksport meningkat dengan ketara memperoleh AS $ 7.28 dari minggu sebelumnya setelah anggaran kadar pungutan AS $ 80 digunakan untuk memperoleh nilai eksport. Kerajaan Indonesia dijangka akan mengumumkan perubahan pungutan levi pada bila-bila masa sahaja tetapi pasaran telah menyenaraikan perubahan dalam jangkaan kenaikan pungutan levi dari US $ 55 menjadi AS $ 80 dengan jangkaan harga rujukan Oktober akan berada di bawah US $ 750 per tan . Tambahan pula, pengukuhan Rupiah sebanyak 0.13% kepada Dolar setelah kejatuhan 3 minggu menjadikan harga eksport CPO yang mahal. Harga Premium CPO Indonesia turun US $ 19.40 kepada AS $ 1.70 kepada harga CPO FOB Malaysia minggu lalu.

Stok akhir bulan Julai menjunam dari kenaikan permintaan yang lebih tinggi– Kenaikan permintaan dalam dan luar negeri yang lebih kuat berbanding penguncupan pengeluaran yang merosot untuk stok akhir bulan Julai Indonesia turun untuk pertama kalinya dalam 3 bulan sebanyak 8.31 peratus kepada 3.618 juta tan, hanya tinggal 2.93 peratus melebihi masa yang sama tahun lalu — data GAPKI. Pengeluaran CPO dan PKO turun 6.17 peratus menjadi 4,225 juta tan menjadikan output CPO dari tahun ke tahun menjadi 25.30 juta tan atau 7.88 peratus lebih rendah daripada 2019. Pengeluaran tahun 2020 diramalkan pada 45-45.75 juta tan. Eksport meningkat pada kadar yang paling jitu dalam 7 bulan pada bulan Julai meningkat 13 peratus kepada 3.129 juta tan berbanding bulan Jun untuk penghantaran produk yang diproses dan lauric yang lebih tinggi  masing-masing meningkat 21.88 peratus dan 21.33 peratus untuk memenuhi permintaan yang meningkat untuk oleo-bahan kimia yang boleh dimakan dan industri kegunaan. Penggunaan domestik meningkat 7.29 peratus menjadi 1.428 juta tan, didorong oleh penggunaan biodiesel yang lebih tinggi meningkat 87,000 tan atau 15.79 peratus menjadi 638,000 tan ketika kenderaan digunakan secara bertahap meningkat dari pelonggaran langkah-langkah kawalan pergerakan secara beransur-ansur. Penggunaan bahan kimia Oleo meningkat 6,000 tan atau 4.22 peratus menjadi 148,000 tan tertinggi sejak GAPKI mula menerbitkan data terperinci pada Januari 2019. Penggunaan oleo-kimia meningkat dengan cepat mencatat kenaikan 45.22 peratus dari Jan-Jul 2020 berbanding waktu yang sama 2019.

Import India Ogos mengambil langkah. Stok bertambah baik – Import minyak boleh dimakan India turun 13.77 peratus kepada 1.308 juta tan pada bulan Ogos setelah mencatatkan kenaikan 11 bulan pada bulan Julai. Momentum import terhenti dengan penghantaran masuk semua minyak menunjukkan penurunan pada bulan Ogos. Minyak sawit turun 10.89 peratus, minyak kacang soya turun 18.53 peratus dan minyak bunga matahari turun lebih rendah sebanyak 24.06 peratus. Import Ogos menjadi perlahan kerana kilang penapis berusaha untuk membersihkan produk CPO yang tinggi yang diimport pada bulan-bulan sebelumnya. Tarif yang lebih tinggi, sekatan import minyak mentah dan kapasiti penapisan tambahan membantu meningkatkan import CPO dan bukannya minyak sawit RBD. Namun, pecahan CPO menjadi olein sawit RBD dan stearin sawit RBD cenderung berkurangan pada bulan Julai dan Ogos setelah peningkatan ketara dalam import stearin sawit RBD dan PFAD ke India. Import stearin sawit RBD mencecah 6,000 tan tertinggi dalam 7 bulan. Sementara itu, stok minyak yang dimakan bertambah baik untuk bulan keempat berturut-turut dengan defisit tahun-ke-tahun menjadi negatif 15.23% pada awal September hingga 1.731 juta tan berbanding negatif 57.05% pada bulan Jun.

Pengeluaran September melambung sedikit dari asas rendah pada bulan Ogos — 20 hari pertama Malaysia pada bulan September pengeluaran kembali 5.71 peratus dari asas rendah pada bulan Ogos tetapi masih lebih rendah daripada kenaikan semusim yang dilihat pada 2 tahun sebelumnya. Pada masa yang sama tahun lalu mencatatkan kenaikan 6.17 peratus dan 13.90 peratus pada tahun sebelumnya. Ogos hingga Oktober adalah bulan pengeluaran kemuncak di Malaysia tetapi tahun ini output Ogos meningkat 3.07 peratus terutamanya setelah output Julai turun 4.15 peratus menurut data MPOB. Kadar output yang lebih tinggi pada bulan-bulan awal dari bulan Februari hingga Mei cenderung mengganggu bulan-bulan pengeluaran kemuncak biasa.

Eksport Malaysia 1-25 September meningkat 6.94% – Eksport Malaysia 1-25 September meningkat 6.94 peratus kepada 1.304 juta tan berbanding waktu yang sama pada bulan Ogos. – Data ITS. Kenaikan itu lebih rendah daripada jangkaan pasaran hampir 10 peratus dan penurunan daripada kenaikan 9.37 peratus yang dicatatkan pada 20 hari pertama bulan ini. Penghantaran ke semua destinasi meningkat kecuali ke benua Afrika turun sebanyak 33.21 peratus. Penghantaran ke India dan sub-benua pulih meningkat sebanyak 26.20 peratus kepada 334,160 tan dan ke China naik 1,40 peratus. Stok untuk festival Diwali bermusim dan pemulihan dari kejatuhan pada bulan Ogos mendorong pembelian India pada bulan September. Eksport sebulan keseluruhan dijangka meningkat 5 hingga 7 peratus. SGS melaporkan kenaikan 14.07 peratus sementara Amspec mencatat kenaikan 8.14 peratus.

Eksport biodiesel Malaysia meningkat dengan kuat pada bulan September – Eksport methyl ester sawit Malaysia dijangka meningkat kepada sekitar 45,000 tan hingga tinggi 6 bulan pada bulan September setelah data kargo menunjukkan penghantaran 44,100 tan pada 20 hari pertama bulan September terutama sekali yang ditujukan ke EU. EU adalah pembeli PME Malaysia terbesar dan paling konsisten yang digunakan untuk mencampurkan biodiesel untuk digunakan di sektor pengangkutan. Kawalan pergerakan menyaksikan eksport biodiesel yang tidak menentu ke EU tahun ini. Eksport biodiesel tahun keseluruhan Malaysia diramalkan pada kadar 420,000 tan atau 27.52 peratus lebih rendah daripada tahun sebelumnya. Eksport Jan-Ogos 2020 meningkat 38.80 peratus lebih rendah berbanding waktu yang sama pada tahun 2019.

Diterbitkan oleh Zack Baharum

Leave A Reply

Your email address will not be published.