Sub-Sahara Afrika Dilihat Sebagai Destinasi Seterusnya Untuk Pertumbuhan Eksport Minyak Sawit Malaysia

0 5

Benua yang memiliki populasi lebih dari 1.3 billion, yang dianggarkan akan meningkat menjadi 2.5 billion menjelang 2050, Afrika menawarkan prospek cerah untuk minyak sawit Malaysia, dengan permintaan yang datang dari industri seperti makanan, kosmetik dan farmaseutikal, menurut pakar minyak sawit. 

“Kedudukan Malaysia sebagai pembekal utama produk minyak lestari dan berkualiti mesti dimanfaatkan sepenuhnya, dan ada banyak peluang untuk pertumbuhan bekalan minyak sawit di sub-Sahara Afrika (SSA), terutama di selatan Afrika,” kata Dawie Theron, Pengurus Perdagangan kanan Sime Darby Oils South Africa. 

Theron adalah salah seorang ahli panel “Sub-Sahara Africa – The Next Frontier for Malaysian Palm Oil?” webinar semalam, yang dihoskan oleh Majlis Minyak Sawit Malaysia (MPOC).

“Selatan Afrika biasanya mengikuti standard Eropah dalam hal kualiti dan keselamatan makanan. Oleh itu, keperluan sumber dan keberlanjutan semasa di Eropah akan melanda pasaran Afrika Selatan dalam masa terdekat. 

“Kami akan segera melihat bahawa harga melebihi kualiti dan kelestarian akan digantikan oleh kualiti dan kemampanan di atas segalanya,” katanya. 

Theron juga menyatakan bahawa jenama global seperti Nestle, Aspen, Ferrero Rocher dan Unilever sudah menuntut aspek kualiti dan kesinambungan agar barang yang akan digunakan untuk mengeluarkan produk mereka di Selatan Afrika. 

Setelah itu, dia berkata Sime Darby Oils South Africa baru saja menyelesaikan projek terkini dan akan membawa stearin sawit Tanpa Deforestasi, Tanpa Gambut dan Tanpa Eksploitasi (NDPE) keluar dari Malaysia ke pasaran Afrika Selatan. 

Ini akan menjadi tambahan kepada Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) olein sawit glyceride rendah dipersijilkan SG yang telah diperoleh Sime Darby Oils ASouth Africa dari Malaysia selama 18 bulan terakhir. 

Theron juga menyatakan standard Malaysia untuk pengeluaran minyak sawit lestari (MSPO) harus dipromosikan dan disokong kepada jenama global dengan lebih berkesan. 

“MPOC juga perlu memikirkan kembali penubuhan ibu pejabat regional di selatan Afrika. Dengan bantuan dan bimbingan pejabat seperti itu, kita harus mulai memperbaiki salah tanggapan mengenai kelapa sawit dan mula mendorong dan mempromosikan kualiti yang menjadikan minyak sawit Malaysia sebagai produk unggul seperti itu, ”katanya. 

Ahli panel lain, Eksekutif Pemasaran MPOC Nor Iskahar Nordin, menyatakan permintaan dari negara-negara seperti Mozambique, Madagascar, Angola dan Mauritania telah meningkat. 

“Citarasa pengguna dan pertumbuhan di sektor hotel, restoran dan kafe (Horeca) di negara-negara ini berubah, dan setelah Covid-19, kami menjangkakan lonjakan penggunaan makanan, oleh itu lebih banyak permintaan untuk minyak sawit. 

“Wilayah SSA dijangka akan mengimport 2.4 juta hingga 2.5 juta tan minyak sawit tahun ini, dan ini dijangkakan akan meningkat menjadi 2.6 juta menjadi 2.7 juta tan tahun depan,” katanya. 

Nor Iskahar juga menyatakan defisit minyak dan lemak di SSA akan kekal dalam waktu dekat, oleh kerana minyak sawit adalah kompetitif dari segi kos, serba boleh dan berkhasiat, ia akan dapat mengatasi kekurangan tersebut. 

Beliau berkata, eksport minyak sawit Malaysia ke SSA pada Januari hingga Ogos 2020 meningkat 37 peratus kepada 1.69 juta daripada 1.23 juta yang dicatatkan untuk tempoh yang sama pada 2019.

Sementara itu, Fatima Alimohamed, Ketua Pegawai Eksekutif (CEO) African Brand Warrior, mendesak pengeksport minyak sawit Malaysia menjadikan Afrika sebagai destinasi pelaburan minyak sawit mereka. 

“Kami memiliki daratan, laut, cuaca yang tepat dan tenaga kerja yang besar, menjadikannya destinasi yang sempurna untuk pelaburan kelapa sawit Malaysia. 

“Ini bukan roket sains bagi kita … bagaimanapun, tanaman itu berasal dari Afrika, jadi sekarang ia kembali ke tempatnya,” katanya. 

Fatima juga menyatakan syarikat harus melabur dalam latihan dan kerjasama untuk pembangunan dengan ladang sedia ada atau yang akan datang. 

Beliau menyatakan bahawa beberapa kekurangan saat ini yang dihadapi oleh benua itu termasuk kurangnya automasi di sektor sawit dibandingkan dengan Asia, dan menambahkan bahawa ada juga keperluan untuk bergerak menuju kebolehupayaan di Afrika.

Diterbitkan oleh Zack Baharum

Leave A Reply

Your email address will not be published.